Blog edukasi saham, ekonomi makro, rekomendasi, analisis saham dan strategi trading.

Penjelasan Cara Menabung Saham

El Heze
"Menabung saham" adalah istilah yang sudah tidak asing lagi di pasar modal. Banyak teman-teman yang masih belum tahu menabung saham itu seperti apa dan bagaimana cara menabung saham. Sebenarnya di web ini saya sudah pernah menjelaskan tentang nabung saham. Anda bisa baca-baca lagi artikelnya disini: Yuk, Nabung Saham.

Tapi di pos ini saya akan menjelaskan lagi lebih detail mengenai menabung saham. Sesuai namanya, "menabung" mengandung pengertian: Menyisihkan uang sedikit demi sedikit, hingga uang tersebut terkumpul banyak dan bisa digunakan untuk kebutuhan lain yang bermanfaat (misalnya untuk menyekolahkan anak, membeli alat musik dan lain-lain). 

Jadi menabung saham berarti menyisihkan uang dari hasil kerja anda sedikit demi sedikit untik dibelikan saham. Dengan kata lain, menabung saham itu sama dengan investasi saham. Hanya bedanya, menabung saham adalah investasi yang dilakukan SECARA BERTAHAP, dicicil sedikit demi sedikit (menabung) dalam jangka panjang, tidak langsung membeli saham dalam jumlah besar untuk investasi. 

Kalau anda menabung saham, setidak-tidaknya anda harus paham analisis fundamental. Anda harus bisa menganalisis prospek perusahaan untuk jangka panjang, karena tujuan menabung saham adalah untuk mendapatkan keuntungan berlipat jangka panjang (baik dari kenaikan harga saham maupun dividen) dari "hasil tabungan" anda di saham. Baca juga: Saham yang Bagus untuk Investasi Jangka Panjang. 

Untuk mudahnya perhatikan ilustrasi menabung saham dibawah ini:


Dari ilustrasi tabel diatas, selama 12 bulan (1 tahun), setiap bulan anda menyisihkan uang sebanyak Rp1.000.000 untuk ditabung di saham. Kemudian asumsikan di bulan ketujuh anda menambah uang anda sebesar Rp1.700.000 untuk ditabung di saham. Setiap bulan anda bisa menabung saham sebanyak 6 lot, dan pada bulan ke 8-12 anda bisa menabung saham masing-masing bulan sebanyak 8 lot. 

Artinya, dalam satu tahun anda menyisihkan uang sebesar Rp15.500.000 untuk ditabung lahi di saham dan selama satu tahun anda berhasil menabung saham sebanyak 82 lot. Inilah yang disebut dengan: "menabung saham". 

Dari ilustrasi tersebut, jelas bahwa anda menyisihkan uang setiap bulan untuk menabung saham sedikit demi sedikit. Jadi menabung saham ini sifatnya adalah murni untuk investasi, bukan untuk jangka pendek. Sudah paham sampai disini?

Menabung saham ini sangat cocok diterapkan untuk investor saham yang tidak memiliki modal besar, anda yang bekerja kantoran, mahasiswa, atau anda yang punya kerja sampingan. Intinya, nabung saham bagus diterapkan untuk anda yang memiliki modal kecil. 

Dengan cara seperti ini, investasi saham yang anda lakukan tidak akan terasa berat, karena anda memakai sistem 'menabung' bukan langsung menyuntik modal sebesar mungkin untuk langsung masuk di satu saham. Tentunya, menabung saham ini juga harus anda sesuaikan dengan kemampuan modal anda. Selamat mencoba

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan bertanya apapun tentang saham, saya sangat welcome terhadap komentar rekan-rekan. Komentar yang bersifat promosi, link aktif TIDAK AKAN DITAMPILKAN.